HUBUNGAN HADITS DENGAN AL-QURAN

Posted on
JUDUL : HUBUNGAN HADITS DENGAN AL-QURAN
BAYAN-AT TAQRIR
I. Latar Belakang
Hadits adalah perkataan, perbuatan,
penetapan dan sifat-sifat Nabi Muhammad SAW, yang tertuntun wahyu (al-Qur’an),
sehinga kedudukan hadits dalam khazanah sumber hukum Islam menjadi sesuatu yang
tidak dapat di pisahkan dari sumber Islam yang pertama yakni al-Qur’an. Hal ini
berarti bahwa setelah kitab suci al-Qur’an, sebagai sumber Islam yang kedua
adalah hadis. Oleh karena itu, sebagai umat Islam harus dapat mempelajari dan
berusaha untuk melaksanakan segala sesuatu yang ada di dalam hadits tersebut.
Apalagi di dalamnya banyak terdapat petunjuk, perintah, maupun larangan dari
Rasulullah Muhammad SAW.
Di samping itu, kehadiran hadits
sebagai sumber ajaran Islam yang kedua dan tampil untuk menjelaskan (bayan)
keseluruhan isi al-Qur’an kaum muslim sepakat bahwa hadits merupakan hukum yang
kedua setelah al-Qur’an. Hal ini berdasarkan kepada kesimpulan yang diperoleh
dari dalil-dalil yang memberi petunjuk tentang kedudukan dan fungsi hadits,
maka dengan demikian kewajiban umat Islam harus dijadikan hukum (hujjah)
dalam melaksanakan perintah al-Qur’an yang masih ijma’ dan hadits sebagai
penjelas untuk melaksanakannya yaitu melaksanakan apa yang di contohkan oleh
Rasulullah Muhammad SAW berarti mentaati perintah Allah.




II.Rumusan
Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah
tertera di atas dapat mengambil beberapa rumusan masalah sebagai berikut :
1.   
Apa
yang dimaksud bayan al-Taqrir ?
2.   
Bagaimana
menurut beberapa ulama’ tentang bayan al-Taqrir ?
III.Pembahasan
1.     
Bayan
al-Taqrir
Bayan
al-Taqrir di sebut juga dengan bayan al-Ta’qid dan bayan al-Isbat. Yang dimaksud
bayan ini ialah, menetapkan dan memperkuat apa yang telah di terangkan di dalam
al-Qur’an, fungsi hadits dalam hal ini hanya memperkokoh isi kandungan al-Qur’an.
Suatu contoh hadits yang diriwayatkan Muslim dari Ibnu Umar yang berbunyi
sebagai berikut :[1]
فاذا رايتم الهلا ل
فصو مو اواذا رايتموه فأفطروا (رواه مسلم)
“Apabila
kalian melihat (Ru’yah) bulan maka berpuasalah, juga apabila melihat (Ru’yah)
itu maka berbukalah”.
(HR. Muslim)
Hadits
ini datang mentaqrir ayat al-Qur’an di bawah ini :
فمن شهد منكم الشّهر
فليصمه ( البقرة
٢ : ١٨٥)
“Maka
barang siapa yang mempersaksikan pada waktu itu bulan, hendaklah ia berpusa”.
(QS.
Al-Baqarah (2) : 185)
Contoh
lain, hadits riwayat Bukhari dari Abu Hurairah, yang berbunyi sebagai berikut :
قال رسول الّله صلّى
اللّه عليه وسلّم لاتقبّل صلاة من احدث حتّى يتوضع (رواه البخارى)
“Rasulullah
SAW telah bersabda : tidak diterima shalat seseorang yang berhadas sebelum ia
berwudlu”.
(HR. Bukhari)
Hadits
ini mentaqrir QS. Al-Maidah (5) : 6 mengenai keharusan berwudlu ketika
seseorang akan mendirikan shalat, ayat yang dimaksud berbunyi :
يأ ايّها الّذ ين
أمنوا إذا قمتم إلى الصّلاة فاغسلوا وجوهكم وأيديكم إلى المرافق وامسحوا برءسكم
وأرجلكم إلى الكعبين (المائده
٥ : ٦ )
“Hai
orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, basuhlah muka
dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basulah) kakimu
sampai dengan mata kaki”.
(QS. Al-Maidah (5) : 6)
Juga
hadits Rasulullah SAW tentang dasar-dasar Islam yang diriwayatkan Ibnu Umar
yang berbunyi :[2]
قال رسول اللّه صلّى
اللّه عليه وسلّم بني الاسلام على خمس شهادة انّ لااله الّااللّه وانّ محمدارسول
اللّه وإقام الصّلاة وايتاء لزّكاة والحجّ وصوم رمضان (رواه البخارى)
“Rasulullah SAW telah bersabda : Islam dibangun atas lima dasar
yaitu mengucapkan kalimat syahadat, mendirikan shalat, mengeluarkan zakat,
menunaikan ibadah haji
, dan berpuasa pada
bulan ramadhan”.
(HR. Bukhari)
Hadits
ini mentaqrir ayat-ayat al-Qur’an tentang syahadat (QS. Al-Hujarat (49) : 15)
انّما المؤمنون الّذين
امنوا باللّه ورسوله ثم لم ير تا بوا وجاهدوا باموالهم وانفسهم فى سبيل اللّه
اولئك هم الصّدقون ( الحجرات
٤٩
:
١٥ )
“Sesunguhnya
orang-orang mukmin yang sebenarnya adalah mereka yang beriman kepada Allah dan
Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjihad dengan harta dan
jiwanya di jalan Allah, mereka itulah orang-orang yang benar”.
(QS.
Al-Hujarat (49) : 15)
Tentang
shalat dan zakat (QS. An-Nur (24) : 56)
     واقيمواالصّلوة واتواالزّكوة واطيعواالرّسول
لعلّكم ترحمون (النور
٢٤ : ٥٦
 “Dan laksanakan shalat, tunaikanlah
zakat, dan taatlah kepada Rasul (Muhammad), agar kamu diberi rahmat”.

(QS. An-Nur (24) : 56)
Tentang haji (QS. Ali-Imron
(3) : 97)
فيه اتت بيّنت مّقا م
ابراهيم ومن دخل كان امنا واللّه على النّاس حجّ البيت من استطاع اليه سبيلا ومن
كفر فان اللّه غنيّ عن العالمين ( ال عمران
٣
: ٩٧
)
“Di
sana terdapat tanda-tanda yang jelas,(diantara) maqam Ibrahim. Barangsiapa
memasukinya (Baitullah) amanlah dia. Dan di antara kewajiban manusia terhadap
Allah adalah melaksanakan haji ke baitullah, yaitu bagi orang-orang yang mampu
mengadakan perjalanan ke sana, barangsiapa mengingkari (kewajiban) haji, maka
ketahuilah bahwa Allah maha kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari seluruh alam”.

(QS. Ali-Imran (3) : 97)
Abu
Hammadah menyebut bayan taqrir atau bayan ta’qid ini dengan istilah bayan Al-Muwafiq
li al-Nas al-Kitab. Hal ini di karenakan munculnya hadits-hadits ini sealur
(sesuai) dengan nas al-Qur’an.
Suatu
kandungan dalam hadits itu setara dengan al-Qur’an, baik dalam mujmal (global/umum)
dan tafshili (terperinci). Oleh karena itu, hadits ini tidak bersifat
menambah atau menjelaskan apa yang terdapat dalam al-Qur’an, akan tetapi hanya
sekedar menetapkan, memperkokoh, dan mengungkapkan kembali apa yang terdapat
dalam al-Qur’an.[3]  Seperti hadits berikut:
     ياأيّهاالنّاس توبو االى اللّه واستغفروه فإنّى
اتوب فى اليوم مائة مرّة (رواه مسلم)
 “Wahai para manusia,
bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah dan mohonlah ampunan kepadanya, karena
sesungguhnya saya bertaubat seratus kali setiap hari”.

(HR. Muslim)
Hadits
taqriri adalah hadits berupa ketetapan Nabi Muhammad SAW. Terhadap apa yang
datang atau dilakukan oleh para sahabat-sahabatnya. Nabi Muhammad SAW.
Membiarkan atau mendiamkan suatu perbuatan yang dilakukan oleh para sahabatnya,
tanpa memberi penegasan, apakah beliau membenarkan atau mempermasalahkannya.
Sikap Nabi yang demikian itu dijadikan dasar oleh para sahabat sebagai dalil taqriri,
yang dapat dijadikan hujjah atau mempunyai hukum untuk menetapkan
suatu kepastian syara’.[4]
Diantara
contoh hadits taqriri adalah sikap Rasulullah SAW. Yang membiarkan para sahabat
dalam menafsirkan sabdanya tentang shalat pada suatu keterangan, yaitu:
                                           لايصلّين
أحد العصر إلّا فى بني قريضة (رواه البخارى)
“Janganlah seseorangpun shalat asar, kecuali nanti di Bani
Quraidhah”.
(HR. Bukhari)
Sebagai
sahabat memahami larangan itu berdasarkan pada hakikat perintah tersebut
sehingga mereka terlambat dalam melaksanakan shalat asar. Segolongan sahabat
lainnya memahami perintah tersebut untuk segera menuju Bani Quraidhah dan
serius dalam peperangan dan perjalanannya sehingga dapat shalat tepat pada
waktunya. Sikap para sahabat ini di biarkan oleh Nabi Muhammad SAW. Tanpa ada
yang disalahkan atau diingkarinya.[5]
2.
Para Ulama’ berbeda pandapat tentang penjelasan hadits terhadap al-Qur’an.
a.     
Menurut
Ulama’ Ahl al-Ra’y, penjelas hadits terhadap al-Qur’an adalah sebagai berikut :
Bayan al-Taqrir adalah
keterangan yang didatangkan dari sunnah untuk memperkokoh apa yang telah
diterangkan oleh al-Qur’an.
b.     
Menurut
Imam Malik, Bayan Al-Hadits
Bayan al-Taqrir adalah menetapkan
dan memperkokoh hukum al-Qur’an, bukan men-tawdhih (memperjelas), men-taqyid
(membatasi) yang mutlak atau men-takhsish (mengkhususkan) yang ‘amm (umum).[6]
IV.Kesimpulan
Dari
pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa bayan al-Taqrir disebut juga bayan
al-Ta’qid dan bayan al-Isbat. Yang dimaksud dengan bayan ini ialah menetapkan
dan memperkuat apa yang telah diterangkan di dalam al-Qur’an. Fungsi hadits ini
hanya memperkokoh isi kandungan al-Qur’an.
1.     
Menurut
Ulama’ Ahl-al-Ra’y penjelas hadits terhadap al-Qur’an
Bayan al-Taqrir yaitu
keterangan yang didatangkan oleh sunnah atau memperkokoh apa yang telah
diterangkan oleh al-Qur’an.
2.     
Menurut
Imam Malik, Bayan al-Hadits.
Bayan al-Taqrir yaitu menetapkan
dan mengokohkan hukum al-Qur’an, bukan men-tawdhih (memperjelas), men-taqyid (membatasi),
men-takhshish (mengkhususkan) yang ‘amm (umum) 
V.Penutup
Demikianlah
pemaparan makalah kami mengenai fungsi hadits terhadap al-Qur’an untuk mata
kuliah ulumul hadits. Tentunya masih banyak kekurangan yang terdapat dalam
makalah kami ini, Untuk itu kritik dan saran yang membangun dari pada pembaca
sangat kami harapkan untuk kesempurnaan makalah kami selanjutnya. Akhir kata
semoga makalah kami dapat bermanfaat bagi pembaca. Amin
DAFTAR
PUSTAKA
Munzier
Suparta, Ilmu Hadits, PT. Raja Grafindo, Jakarta, 2002
Abbas
Mutawali Hamadah, As-Sunnah An-Nabawiyah wa nakanatuh fi al-              Tasyri’, Dar Al Qoumiyah li
Ath-thiba’ah wa An-Nasyr, Kairo, 1965
HM.
Mutsna, Qur’an Hadits MA, Toha Putra, Semarag, 2002
Suyadi
Agus dan Solahudin Agus, Ulumul Hadits, Pustaka Setia, Bandung, 2008
Utang
Ranuwijaya, Ilmu Hadits, Gaya Media Pratama, Jakarta, 1996

Noor Sulaiman, Ilmu Hadits, Perseda Pres,
Jakarta, 2008



[1] Munzier Suparta, Ilmu
Hadis
, PT. Raja Grafindo, Jakarta, 2002, hlm.58-60
[2] Abbas Mutawali Hamadah, As-sunnah An-Nabawiyah wa nakanatuh fi
Al-Tasyri’
, Dar Al-Qoumiyah li Ath-Thiba’ah wa An-Nasyr, Kairo,1965
[3] HM. Matsna, Op. Cit, hlm. 78
[4] Suyadi Agus dan Sholahudin Agus, Ulumul Hadis, Pustaka Setia,
2008, hlm. 22-23
[5] Untang Ranuwijaya, Ilmu Hadis, Gaya Media Pratama, Jakarta,
1996, hlm.15
[6] Noor Sulaiman, Ilmu Hadis, Persada Pres, Jakarta, 2008

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *